Opinion

Pesan dari Manila saat Aquino III berkunjung

Presiden Filipina Benigno Aquino III memulai kunjungan kenegaraan pertamanya ke China hari ini, dengan tujuan untuk meningkatkan tingkat hubungan bilateral dengan memperkuat hubungan politik, ekonomi dan budaya dengan China.

Terhadap kesibukan perselisihan antara Filipina dan China yang telah berkobar dalam beberapa bulan terakhir di Laut China Selatan, sikap rekonsiliasi seperti itu lebih dari diterima. Ini menandakan bahwa Manila bersedia bekerja sama dengan Beijing untuk menopang gambaran keseluruhan hubungan bilateral yang sehat dan kedua belah pihak akan mencoba menyelesaikan perbedaan mereka melalui diskusi.

Fakta bahwa Aquino didampingi oleh delegasi besar selama kunjungan empat hari, yang sebagian besar adalah pebisnis, menunjukkan bahwa Manila ingin mendapatkan bagian dari pertumbuhan ekonomi China yang kuat. Memang, pencapaian ekonomi China dalam beberapa tahun terakhir menghadirkan peluang emas bagi pembangunan ekonomi di negara lain, termasuk Filipina.

Manila harus sepenuhnya memanfaatkan sekitarnya ke Beijing dan mencurahkan lebih banyak energi untuk memperluas kerja sama bilateral di bidang perdagangan dan bidang lainnya. Statistik menunjukkan bahwa selama dekade terakhir volume perdagangan bilateral telah meningkat lebih dari 4,8 kali, mencapai $27,7 miliar pada tahun 2010. Investasi China di sektor keuangan di Filipina mencapai $86 juta.

Angka-angka ini adalah indikator yang jelas dari sejumlah besar kepentingan bersama yang ada di antara kedua negara. Kepentingan bersama ini akan tumbuh ke tingkat yang lebih tinggi jika kedua negara terus mengarahkan hubungan mereka secara keseluruhan ke medan yang stabil.

Cina selalu mementingkan untuk mengembangkan hubungan bertetangga yang baik dengan negara-negara Asia Tenggara. Pada saat kekuatan Barat bergulat dengan pemulihan ekonomi, Asia Tenggara terus mempertahankan momentum pertumbuhan ekonomi yang baik. Hubungan perdagangan yang makmur antara kedua belah pihak tidak hanya berkontribusi pada pembangunan regional, tetapi juga menguntungkan pemulihan ekonomi global.

Kepentingan bersama antara kedua belah pihak jauh melebihi perbedaan di antara mereka. Dalam hal masalah Laut Cina Selatan, Manila harus tetap berkomitmen pada pedoman pelaksanaan Deklarasi 2002 tentang Perilaku Para Pihak di Laut Cina Selatan. Pedoman tersebut disepakati antara China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) bulan lalu di Bali, Indonesia.

Sebagai anggota ASEAN, Manila harus menghormati komitmennya dan menahan diri dari membuat langkah provokatif lebih lanjut di perairan yang disengketakan. Namun, apa yang terjadi dalam sebulan terakhir sejak penandatanganan pedoman menunjukkan Manila mungkin memiliki agenda lain.

Itu terus membangun konstruksi kedua di pulau yang disengketakan di Laut Cina Selatan. Seminggu yang lalu, Aquino memuji kapal perang Filipina yang baru diperoleh dari Amerika Serikat sebagai simbol tekad negara itu untuk mempertahankan klaimnya di Laut China Selatan yang disengketakan.

Ini tentu saja menimbulkan keraguan tentang ketulusan Manila dalam membangun hubungan yang lebih kuat dengan China. Oleh karena itu, presiden yang berkunjung perlu membuktikan bahwa dia serius dengan kata-katanya.

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong