China

Pakar: Teknologi luar angkasa China memiliki kemampuan pendaratan di bulan

Setelah bertahun-tahun dikembangkan, teknologi luar angkasa China mendekati kemampuan pendaratan di bulan, kata Fu Yiqing, pakar antariksa dan konsultan Shanghai Institute of Space Propulsion (SISP).

Fu, yang juga anggota senior American Institute of Aeronautics and Astronautics (AIAA), mengatakan hal ini selama wawancara dengan wartawan dari China News Service.

Generasi baru taikonaut China sedang mempelajari teknologi pendaratan di bulan. Meskipun tidak ada masalah besar dalam aspek teknis keseluruhan pendaratan di bulan, beberapa detail masih perlu diteliti dan diimplementasikan, kata Fu.

Mesin kedirgantaraan yang diproduksi oleh SISP adalah bagian kuncinya. Orbit Chang’e II, yang direncanakan akan diluncurkan tahun ini, akan lebih dekat ke bulan, membuat persiapan untuk pendaratan di bulan.

Fu mengatakan China akan meluncurkan laboratorium ruang angkasa Tiangong 1 yang membuat terobosan dalam teknologi pertemuan dan docking antariksa; mengembangkan Long March V, roket pembawa skala besar dan mempersiapkan peluncuran stasiun luar angkasa; meluncurkan satelit Chang’e II dan Chang’e III dan mencapai pendaratan lunak di permukaan bulan; manfaatkan penjelajah bulan untuk menjelajahi bulan dan menyediakan data untuk misi pangkalan bulan.

Selain China, sejumlah negara juga mempercepat laju misi luar angkasa berawak. Rencana AS untuk “kembali ke bulan”, dan Eropa, Rusia, Jepang, dan India juga telah mengangkat konsep pendaratan di bulan.

Studi telah menemukan helium-3 lebih berlimpah di Bulan daripada di Bumi. Ini adalah varian dari gas yang digunakan dalam laser dan lemari es serta balon. Gas bulan dapat memenuhi kebutuhan energi bumi di masa depan selama ribuan tahun.

Fu telah menjabat sebagai direktur perancang mesin roket pembawa Long March III dan Long March IV.

Oleh People’s Daily Online

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar