Opinion

Mengapa China terus meningkatkan kepemilikan utang AS

Diedit dan Diterjemahkan oleh People’s Daily Online

Investor mengambil uang kertas 10 tahun senilai 24 miliar dolar AS yang dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS dengan hasil rekor terendah sedikit lebih dari 2 persen pada 10 Agustus. Menurut statistik yang dirilis oleh Departemen Keuangan AS pada 15 Agustus, China membeli obligasi Treasury senilai 5,7 miliar dolar AS lainnya pada bulan Juni, meningkatkan total kepemilikan utang AS menjadi hampir 1,2 triliun dolar AS, yang tetap menjadi yang terbesar di dunia. Ini adalah kenaikan bulanan ketiga berturut-turut oleh China sejak April. Negara itu meningkatkan kepemilikannya atas utang AS sebesar 20,6 miliar dolar AS dari awal April hingga akhir Juni.

Karena penurunan peringkat kredit AS oleh Standard & Poor’s, harga berbagai aset telah turun tajam di seluruh dunia selama dua minggu terakhir, dan pasar saham global juga mengalami penurunan yang parah. Namun, harga emas dan obligasi AS telah meningkat melawan tren penurunan global.

Penurunan peringkat kredit AS dimaksudkan untuk memperingatkan investor tentang risiko tinggi utang AS, dan Amerika Serikat seharusnya menaikkan imbal hasil untuk menjual obligasinya. Lalu mengapa reaksi pasar begitu berlawanan dengan intuisi?

Secara umum, ketika seluruh dunia menghadapi risiko keuangan yang serius, investor akan lebih mementingkan keamanan aset mereka daripada pengembalian investasi. Lebih khusus lagi, prioritas utama mereka adalah menjaga, bukan meningkatkan, nilai aset mereka. Menimbun emas tentu dapat meminimalkan risiko, tetapi jumlah emas di dunia terbatas dibandingkan dengan dana besar yang membutuhkan tempat berlindung yang aman. Padahal, komoditas fisik, termasuk emas, minyak, dan komoditas curah hanya memiliki daya serap dana yang terbatas. Mereka telah dibiayai dan menjadi hampir sama dengan aset keuangan pada umumnya, sehingga juga sangat berisiko untuk menahan aset tersebut.

Oleh karena itu, ketika ada kemungkinan krisis keuangan global atau lokal akan pecah, “uang panas” yang mengalir cepat antara 16 triliun dan 17 triliun dolar AS akan mengalir ke mata uang atau utang nasional terkuat. Standar terpenting yang digunakan untuk mengukur mata uang suatu negara mencakup kekuatan nasional negara tersebut — pendidikan, ilmu pengetahuan, teknologi, dan sistem politik — dan tingkat internasionalisasi mata uang tersebut. Jika kita mengukur mata uang menggunakan standar ini, dolar AS jelas yang terkuat.

Meskipun dolar AS terus terdepresiasi, itu masih tak tertandingi dibandingkan dengan mata uang negara lain. Selain itu, alasan depresiasi dolar AS hanya karena Amerika Serikat berusaha menyelesaikan masalah ekonomi domestiknya dengan menggunakan dominasinya dalam mata uang internasional. Oleh karena itu, dibandingkan dengan aset keuangan lainnya, sekuritas treasury AS kurang berisiko, dan ketika risiko keuangan tertentu muncul di dunia, aset yang mengalir cepat akan mengalir ke utang nasional AS untuk menahan risiko. Itu sebabnya semakin tinggi risiko pasar global, semakin banyak aset yang akan mengalir ke utang nasional AS.

Dalam situasi ini, jika China tidak memegang surat berharga AS untuk cadangan devisanya, apa lagi yang bisa dipegang China? Oleh karena itu, meskipun China tidak bersedia melakukannya, China terus membeli surat berharga AS selama tiga bulan berturut-turut. Itu sebabnya China baru-baru ini menurunkan sekuritas treasury Jepang dan meningkatkan sekuritas treasury AS.

Baru-baru ini, sudut pandang yang tidak jelas sangat populer di pasar. Dikatakan bahwa membeli surat berharga AS berarti orang miskin meminjamkan uang kepada orang kaya, dan itu tidak adil. Perekonomian AS telah suram untuk waktu yang lama, dan itu telah membawa risiko depresiasi yang sangat besar pada surat berharga AS yang dipegang oleh China. Oleh karena itu, Pemerintah AS harus menjamin bahwa surat berharga AS yang dimiliki China tidak akan terdepresiasi.

Sebenarnya, orang-orang yang tidak tahu banyak tentang keuangan memberikan pidato semacam ini. Sebagai semacam kegiatan investasi, membeli surat berharga AS selalu menjadi pilihan independen China. Karena itu adalah semacam investasi dan transaksi dilakukan di pasar, baik kreditur maupun debitur akan mendapatkan apa yang mereka inginkan. Ini bukanlah hal yang disebut tidak adil dari orang miskin yang meminjamkan uang kepada orang kaya. Ini sebenarnya seperti menyimpan uang di bank, dan lebih jauh lagi, tingkat bunga surat berharga terkendali. Apakah warga kita tidak rela menyimpan uangnya di bank daripada menyimpannya di rumah? Lebih rasional untuk menyimpan uang di bank daripada menyimpannya di rumah.

Mungkin ada yang mengatakan bahwa, karena investasi dalam utang nasional AS dihadapkan pada risiko devaluasi dolar AS, maka alih-alih memberikan uang kepada warga sipil untuk meningkatkan standar kesejahteraan mereka, mengapa investasi masih dibuat menjadi utang nasional AS? Penggunaan cadangan devisa untuk membeli komoditas fisik di pasar internasional yang akan dibagikan kepada warga dipastikan dapat meningkatkan kesejahteraan warga sipil. Tapi untuk negara raksasa seperti China dengan jumlah penduduk yang begitu besar, bagaimana cara mendistribusikannya? Dan komoditas apa yang harus dibeli? Kami sebenarnya bermaksud mengubah uang menjadi komoditas, tetapi apakah permintaan komoditas yang tiba-tiba meningkat menyebabkan harga melonjak? Lalu apakah China tidak akan menjadi kambing hitam?

Sebenarnya, setelah memilah-milah masalah mendasar ini, kita harus dapat memahami bahwa berinvestasi dalam utang nasional AS adalah pilihan terbaik dalam situasi buruk ketika kita memegang cadangan devisa dalam jumlah besar, atau risiko yang dihadapi oleh cadangan devisa China. mungkin lebih tinggi. Inilah alasan mengapa China telah meningkatkan investasinya dalam utang nasional AS beberapa bulan terakhir ini.

Untuk secara fundamental meringankan risiko besar China saat ini dari cadangan devisa yang terlalu tinggi dan devaluasi cadangan devisa, China harus mulai dengan reformasi struktur industrinya, kebijakan perdagangan luar negeri dan kebijakan nilai tukar untuk mengubah struktur industri China yang tidak masuk akal dan mewujudkan keseimbangan. perdagangan impor dan ekspor dan proyek keuangan.

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong