Opinion

Menang-Menang untuk Kunjungan Presiden Aquino ke China?

Memperbaiki hubungan yang rapuh dengan China yang tegang oleh eksekusi tiga bandar narkoba Filipina pada bulan Maret pasti akan menjadi agenda utama Presiden Benigno Aquino ketika dia tiba di Beijing akhir bulan ini.

Baik Tuan Aquino maupun Presiden China Hu Jintao memiliki kepentingan dalam menstabilkan hubungan antara dua negara yang rakyatnya memiliki akar yang sama. Mantan presiden Corazon Aquino, ibu Mr. Aquino dan salah satu pendahulunya, mengunjungi rumah leluhurnya pada tahun 1988 di desa Honjian provinsi Fujian sebagai pengingat akan asal usul Cina dari banyak orangnya.

Kunjungan lima hari Mr Aquino menawarkan kedua pria kesempatan untuk menenangkan ketegangan meningkat atas klaim bersaing untuk bagian dari pulau-pulau Laut Cina Selatan. China membantah klaim Filipina serta klaim Malaysia, Vietnam, dan Brunei.

Ketegangan meningkat setelah latihan angkatan laut Vietnam di perairan yang disengketakan dan permintaan Filipina dari Amerika Serikat untuk jaminan bahwa mereka akan melindungi bekas jajahannya jika terjadi serangan China. Ketegangan telah membuat Deklarasi 2003 tentang Perilaku di Laut Cina Selatan yang ditandatangani bersama dengan perjanjian persahabatan antara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan Cina menjadi tidak berarti.

Seperti dalam semua hal Asia, kunjungan Mr. Aquino bisa menenangkan saraf yang terguncang bahkan jika eksekusi bagal narkoba Filipina mengirim pesan yang keras. Ketiganya dieksekusi meskipun Wakil Presiden Filipina Jejomar Binay telah mengamankan tempat tinggal sementara selama kunjungannya ke China pada Februari.

Kunjungan Pak Aquino seperti anggota keluarga mengunjungi kerabat tingkat ketiga. Mereka cukup jauh untuk dilupakan sampai masalah muncul, tetapi cukup dekat untuk menuntut rasa hormat dan kesopanan demi keharmonisan keluarga. Orang Filipina melihat undangan Mr. Hu kepada Mr. Aquino sebagai pengakuan atas negara mereka sebagai kekuatan regional yang baru muncul. Itu akan sangat membantu meredakan ketegangan di Laut China Selatan.

Kunjungan itu kemungkinan besar akan mencakup makanan mewah di aula perjamuan megah Beijing, penandatanganan sejumlah perjanjian yang menjanjikan hubungan perdagangan dan komersial yang lebih kuat antara kedua negara; kunjungan ke tempat-tempat wisata favorit China dan mungkin perjalanan pagi hari ke Tembok Besar.

Semua ini untuk meningkatkan investasi serta perdagangan yang tahun lalu melonjak menjadi $10,35 miliar, naik 54 persen dibandingkan tahun 2009, menjadikan China sebagai mitra dagang terbesar ketiga Filipina. Sekitar 400 pengusaha Filipina telah meminta untuk diizinkan menemani Mr. Aquino dalam kunjungannya ke China, bersemangat untuk menjajaki peluang pasar konsumen China yang sedang booming.

Investasi juga telah menjadi jalan dua arah dengan investor Filipina menjelajah ke daratan. The Jollibee Group membuka gerai makanan di kota-kota besar China; raja mal Henry Sy telah membangun Mal SM di barat daya Cina dan Grup Perusahaan Ayala memproduksi semi-konduktor di Cina.

Untuk bagian mereka, perusahaan Cina ada di mana-mana di Filipina. Great Wall Motors tahun lalu membuka pabrik manufaktur otomotif dan menteri transportasi Filipina dan China diperkirakan akan menghidupkan kembali negosiasi yang terhenti pada proyek Kereta Api Utara yang akan menghubungkan Manila ke provinsi utara.

Peningkatan pertukaran budaya mendukung hubungan perdagangan dan investasi. Pelajar Filipina berangkat ke Beijing untuk belajar bahasa Mandarin. Turis Filipina berduyun-duyun ke Kota Terlarang, Istana Musim Panas, dan situs arkeologi Xian. Yang lebih berani melihat naik kereta api berkecepatan tinggi dari Chengdu ke Tibet, atau menelusuri kembali perjalanan Marco Polo di sepanjang Jalur Sutra setelah China selesai merehabilitasinya.

Turis China terpikat oleh Danau Taal, gunung berapi bawah laut yang terletak di selatan Manila. Penerbangan langsung setiap hari dari Xiamen ke Kota Cebu di Filipina selatan mengangkut banyak turis Tiongkok; turis dan pengusaha mengisi kursi pada penerbangan harian dari Manila ke Beijing, Shanghai dan Xiamen yang dioperasikan oleh Philippine Air Lines dan China Southern Airlines.

Kunjungan Aquino menyoroti keberhasilan penggunaan kekuatan lunak China untuk membangun hubungan berdasarkan bujukan dan isyarat niat baik daripada agresi dan campur tangan dalam urusan dalam negeri. Keberhasilan China terbukti dalam mengubah Asia Tenggara menjadi halaman belakang yang damai dan makmur yang memungkinkannya untuk berkonsentrasi pada modernisasi ekonominya.

Kegembiraan media Filipina terhadap kunjungan Presiden Aquino tidak bisa dilewatkan. Kesempatan untuk menyelesaikan konflik dan memperdalam ikatan bisnis dengan gaya khas Asia melalui percakapan ramah sambil menikmati secangkir mie yang mengepul dan mengklik sumpit menjadi pertanda baik, baik untuk soft power China maupun kewirausahaan Filipina.

Teresita Cruz-del Rosario adalah Profesor Tamu Tamu di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew. Dia adalah mantan Asisten Menteri selama pemerintahan transisi Presiden Corazon Aquino. Dia memiliki latar belakang sosiologi dan antropologi sosial dan berspesialisasi dalam pembangunan, investasi Tiongkok di Asia Tenggara, migrasi, dan gerakan sosial. Dia bisa dihubungi di [email protected]

Terkait: Presiden Filipina mencari kerja sama yang lebih besar dengan China

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong