Opinion

Mayor Jenderal: Kekhawatiran militer AS tidak berdasar

Diedit dan Diterjemahkan oleh People’s Daily Online

Mayor Jenderal Luo Yuan, wakil sekretaris jenderal Masyarakat Ilmu Militer China, mengatakan laporan berjudul “Perkembangan Militer dan Keamanan yang Melibatkan Republik Rakyat China” yang dikeluarkan oleh Departemen Pertahanan AS baru-baru ini menunjukkan kekhawatiran AS tentang lima kemampuan militer China.

Amerika Serikat khawatir tentang potensi penggunaan kemampuan militer China untuk memperkuat keunggulan diplomatiknya, untuk menyelesaikan perselisihan, untuk menahan “kemerdekaan Taiwan,” untuk menahan dukungan AS ke Taiwan dan kemampuan Tentara Pembebasan Rakyat untuk melaksanakan konsep baru operasi militer .

Luo mengatakan bahwa kekhawatiran AS tidak berdasar.

“Di negara mana pun, kekuatan militer adalah benteng dari kegiatan diplomatik negara dan harus memiliki kemampuan untuk menyelesaikan perselisihan. Jika tidak, keberadaan angkatan bersenjata tidak ada gunanya,” kata Luo.

Laporan tahunan Departemen Pertahanan AS yang mengevaluasi kekuatan militer China hampir selalu menyebutkan apa yang disebut transparansi militer. Laporan tahun ini mengatakan bahwa kekuatan militer China telah “terus meningkat tetapi kemajuannya terbatas,” dan “masih ada ketidakpastian tentang bagaimana China akan menggunakan kemampuan pertahanannya yang meningkat.”

Ketua Kepala Staf Gabungan AS Laksamana Mike Mullen mengunjungi angkatan udara, tentara dan angkatan laut China serta Pasukan Artileri Kedua bulan lalu, termasuk kunci utama strategi militer China: kekuatan rudal balistik dan pangkalan kapal selam. Dia juga masuk dan melihat kabin kontrol jet tempur Sukhoi Su-27 China. Karena Amerika Serikat masih belum terpuaskan, Luo mengecam tuntutan tidak masuk akal dari Amerika Serikat sebagai “lembah keserakahan yang tidak pernah bisa diisi.”

China telah melakukan yang terbaik untuk membuat militernya transparan, termasuk mengundang Menteri Pertahanan AS Robert Gates untuk mengunjungi China dan menyambut Mullen untuk mengunjungi pasukan garis depan China. Mengingat upaya China, Amerika Serikat akan bertindak terlalu jauh jika bersikeras mendesak China untuk membuat militernya lebih transparan. Luo mengatakan bahwa masuk akal bagi China untuk “mengangkat selubung” pada beberapa senjatanya, namun tidak mungkin untuk “menunjukkan semua kartunya.” Baik China maupun Amerika Serikat tidak dapat melakukannya.

Laporan tersebut telah menjadi “pengungkapan” tahunan kekuatan militer China oleh Departemen Pertahanan AS sejak tahun 2000. Laporan untuk tahun 2011 telah menambahkan dua “topik khusus” baru tentang strategi angkatan laut China dan kontak militer asing China. Laporan baru juga mencakup pengembangan program kapal induk China, rudal balistik anti-kapal dan jet tempur.

Luo mengatakan dalam wawancara bahwa Departemen Pertahanan AS telah membuat tiga kesalahan langkah dalam merilis laporan pada saat seperti itu.

Pertama, laporan tersebut merupakan produk dari mentalitas Perang Dingin dan tidak sejalan dengan dua ciri zaman, yaitu perdamaian dan pembangunan. Amerika Serikat biasa merilis laporan tahunan tentang kekuatan militer Uni Soviet selama Perang Dingin tetapi telah mengalihkan perhatiannya ke China setelah Soviet runtuh. Laporan tentang militer China ini mencerminkan kebangkitan mentalitas Perang Dingin di Amerika Serikat.

Kedua, laporan tersebut tidak sejalan dengan prinsip-prinsip hubungan China-AS yang sudah mapan. China berpegang pada prinsip-prinsip dasar “saling menghormati, saling percaya, kesetaraan, dan saling menguntungkan” ketika mengembangkan hubungan militer-ke-militer dengan Amerika Serikat dan bersedia untuk lebih membangun rasa saling percaya melalui berbagai cara.

Luo mengatakan bahwa laporan itu adalah campur tangan kasar oleh Amerika Serikat dalam urusan internal China dan pengembangan pertahanan nasional. Ini telah menunjukkan kurangnya rasa hormat negara itu terhadap China dan akan menyebabkan ketidakpercayaan yang lebih besar antara kedua negara. Perlu dicatat bahwa China tidak pernah merilis laporan yang tidak bertanggung jawab tentang militer AS.

Ketiga, laporan tersebut tidak sejalan dengan tren pemanasan dalam hubungan China-AS, mengingat Wakil Presiden AS Joe Biden baru saja menyelesaikan kunjungannya ke China, di mana ia mengatakan hubungan dekat dengan China adalah “yang paling penting.” Luo mengatakan bahwa perkembangan yang baik dari hubungan China-AS membutuhkan upaya bersama dari kedua belah pihak. Amerika Serikat harus mengambil tindakan praktis untuk memenuhi komitmennya alih-alih hanya berbasa-basi. Sama sekali tidak bersahabat bagi Amerika Serikat untuk merilis laporan seperti itu tentang militer China.

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong