Opinion

Ketua Fed AS mungkin menghadapi aksi jual yang sulit pada pelonggaran kuantitatif

Diedit dan Diterjemahkan oleh People’s Daily Online

Pada 26 Agustus, pertemuan tahunan Federal Reserve diadakan di sebuah kota kecil di negara bagian Wyoming AS bernama Jackson Hole. Menurut opini publik AS, pidato tema yang dibuat oleh Ketua Federal Reserve Ben Bernanke akan menjadi salah satu item berita terpenting minggu ini.

Pada bulan Agustus 2010, di tempat yang sama dan pertemuan yang sama, Bernanke memberi isyarat bahwa jika ekonomi AS terus memburuk, Federal Reserve akan meluncurkan rencana pembelian sekuritas sebesar 600 miliar dolar AS, yang dikenal sebagai putaran kedua dari langkah-langkah pelonggaran kuantitatif. atau QE2 singkatnya. Pasar saham AS segera berubah dari pasar beruang ke pasar banteng.

Pada November 2010, QE2 secara resmi diluncurkan. Situasi ekonomi AS saat ini mirip dengan satu tahun yang lalu. Ekonomi AS hampir berhenti tumbuh di kuartal pertama, bayangan depresi ekonomi terlihat di kuartal kedua, kemudian krisis utang Eropa mulai merebak dan ekonomi global mulai menghadapi ketidakpastian.

Dalam pertemuan kebijakan yang diadakan pada awal Agustus, Federal Reserve secara nyata menurunkan ekspektasi terhadap pertumbuhan ekonomi AS dan membuka pintu untuk meluncurkan kebijakan pelonggaran kuantitatif lainnya. Kesamaan historis telah menyebabkan tebakan spekulatif di pasar dalam beberapa minggu terakhir, dengan banyak yang percaya bahwa Bernanke akan menyiratkan selama pertemuan tahunan bahwa kebijakan stimulus baru, terutama rencana pembelian sekuritas yang dianggap sebagai putaran ketiga pelonggaran kuantitatif, atau QE3, akan diluncurkan untuk membantu ekonomi AS yang sedang sakit.

Sebagian besar ekonom percaya bahwa ada banyak faktor yang mendorong Bernanke untuk mengajukan kebijakan pelonggaran baru. Pertama, potensi ancaman inflasi. Kekhawatiran terbesar Federal Reserve pada tahun 2010 adalah apakah Amerika Serikat akan menderita inflasi, dan pada tahun 2011, indeks inflasi yang sudah meningkat paling mengkhawatirkan Amerika Serikat.

Saat ini, meskipun harga komoditas rendah, harga makanan, pakaian, dan barang lainnya di pasar AS meningkat karena harga barang dari luar negeri naik. QE3, begitu diperkenalkan, tentu akan lebih menopang harga aset dan menghasilkan inflasi.

Kedua, adanya ketidakpastian tentang prospek ekonomi AS. Meskipun statistik ketenagakerjaan dan real estat baru-baru ini membuat frustrasi, ada juga aspek yang baik dalam perekonomian. Laporan Departemen Perdagangan AS pada 24 Agustus menunjukkan bahwa pesanan barang tahan lama naik 4 persen pada Juli, kenaikan terbesar sejak Maret 2011. Pertumbuhan tersebut telah mengurangi kekhawatiran investor bahwa ekonomi AS mungkin jatuh ke dalam resesi kedua.

Ketiga, suara menentang QE3 dapat didengar di dalam The Fed yang mempertanyakan efek stimulus dari pembelian obligasi besar-besaran terhadap ekonomi AS. Presiden Federal Reserve Bank St. Louis mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa jika terjadi kemerosotan ekonomi, The Fed mungkin membeli obligasi, tetapi sekarang bukan waktu yang tepat.

Semua faktor ini menunjukkan bahwa latar belakang konferensi tahunan Federal Reserve tahun ini sangat berbeda dari tahun lalu, yang sangat mengurangi kemungkinan Bernanke mengajukan QE3. Diyakini bahwa Bernanke dapat mengusulkan beberapa alternatif, dan proposal yang paling mungkin adalah untuk memperpanjang sekuritas yang jatuh tempo. Meskipun tindakan seperti itu tidak dapat menghasilkan efek dramatis di pasar seperti QE3, ini dapat membantu membangun lingkungan keuangan yang menguntungkan bagi pertumbuhan ekonomi.

Namun, bahkan pendekatan ringan seperti itu mengandung risiko. Pertama, pasar mungkin tidak bekerja sama. Ketika Fed melakukan program pembelian obligasi Treasury sebesar 600 miliar dolar AS, imbal hasil Treasury naik, bukan turun. Kedua, neraca The Fed saat ini sedang berkembang, yang akan mempersulit penerapan strategi keluar. Ketiga, penurunan kurva imbal hasil akan berdampak buruk pada bank, perusahaan asuransi, dan dana pensiun. Terakhir, tindakan ringan seperti itu juga kemungkinan akan memacu inflasi.

Baik Federal Reserve maupun Bernanke tidak mengembangkan tindakan efektif apa pun untuk meningkatkan ekonomi AS. Masalahnya adalah bahwa orang menjadi terlalu bergantung pada Federal Reserve sejak diperkenalkannya beberapa kebijakan utama untuk menyelesaikan krisis keuangan global 2008. Akibatnya, pernyataan Bernanke pasti akan memberikan dampak nyata pada pasar, tidak peduli apakah dia akan mengambil tindakan atau tidak.

Ada metafora yang jelas untuk keadaan buruk Federal Reserve: jika ekonomi AS adalah pesawat terbang rendah yang lambat, Federal Reserve akan menjadi pilotnya. Setiap tindakan yang diambil dapat membawa hasil yang baik, atau menyebabkan interpretasi berlebihan oleh pasar. Secara keseluruhan, kebijakan moneter yang terlalu longgar dapat dengan mudah dilihat sebagai sinyal bahwa Federal Reserve sangat pesimis dengan situasi ekonomi saat ini.

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong