Hitung mundur dimulai untuk stasiun luar angkasa China pada tahun 2020
China

Hitung mundur dimulai untuk stasiun luar angkasa China pada tahun 2020

Pihak berwenang yang bertanggung jawab atas program luar angkasa berawak meluncurkan rencana pada hari Senin untuk membangun stasiun luar angkasa seberat 60 ton, terdiri dari tiga kapsul, dan mengembangkan pesawat ruang angkasa kargo untuk mengangkut pasokan.

Kantor Teknik Luar Angkasa Berawak China mengatakan pada konferensi pers bahwa mereka juga ingin masyarakat terlibat dengan mengusulkan nama untuk stasiun luar angkasa, yang akan selesai sekitar tahun 2020.

Menurut dokumen yang disediakan oleh kantor, stasiun luar angkasa dengan berat sekitar 60 ton, terdiri dari modul inti dan dua lainnya di mana eksperimen akan dilakukan.

Sebuah pesawat ruang angkasa kargo untuk mengangkut pasokan juga akan dikembangkan.

Modul inti sepanjang 18,1 meter, dengan diameter maksimum 4,2 meter dan berat peluncuran 20 hingga 22 ton, akan diluncurkan terlebih dahulu.

Kedua modul eksperimen kemudian akan diluncurkan ke dock dengan modul inti. Setiap modul laboratorium memiliki panjang 14,4 meter, dengan diameter maksimum dan berat peluncuran modul inti yang sama.

“Stasiun luar angkasa berbobot 60 ton ini agak kecil dibandingkan dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional (419 ton), dan Stasiun Luar Angkasa Mir Rusia (137 ton) yang melayani antara tahun 1996 dan 2001,” kata Pang Zhihao, seorang peneliti dan wakil editor-in- kepala majalah bulanan, Space International.

“Tapi itu adalah stasiun ruang angkasa multi-modul ketiga di dunia, yang biasanya menuntut teknologi yang jauh lebih rumit daripada laboratorium ruang angkasa satu modul,” katanya.

Kantor tersebut juga mengatakan bahwa China akan mengembangkan pesawat ruang angkasa kargo, dengan diameter maksimum 3,35 meter dan berat peluncuran kurang dari 13 ton, untuk mengangkut persediaan dan fasilitas laboratorium ke stasiun luar angkasa.

Pang mengatakan ini adalah pertama kalinya kantor tersebut mengkonfirmasi rencana untuk membangun pesawat ruang angkasa kargo, yang sangat penting untuk misi luar angkasa jangka panjang.

Publik diminta untuk mengajukan saran nama dan simbol untuk menghiasi stasiun luar angkasa.

“Mempertimbangkan pencapaian masa lalu dan masa depan yang cerah, kami merasa bahwa program luar angkasa berawak harus memiliki simbol yang lebih jelas dan bahwa stasiun ruang angkasa masa depan harus membawa nama yang gemilang dan menggembirakan,” kata Wang Wenbao, direktur kantor tersebut, pada konferensi pers. .

China sebelumnya menamai laboratorium ruang angkasa “Tiangong” yang berarti istana surgawi, dan pesawat ruang angkasa untuk mengangkut astronot bernama “Shenzhou”, kapal ilahi. Penyelidik bulannya dinamai sesuai dengan mitos Dewi Bulan “Chang’e” di negara itu. Tapi nama-nama itu dipilih tanpa masukan publik.

“Kami sekarang merasa bahwa publik harus dilibatkan dalam nama dan simbol karena proyek besar ini akan meningkatkan prestise nasional, dan memperkuat rasa persatuan dan kebanggaan nasional,” kata Wang.

Publik dipersilakan untuk mengajukan saran untuk stasiun luar angkasa dan tiga modulnya, serta simbol untuk Program Teknik Luar Angkasa Berawak China dan stasiun luar angkasa.

Saran harus diajukan antara Senin dan 25 Juli melalui situs web termasuk www.cmse.gov.cn atau dikirim melalui email ke [email protected] Hasilnya akan diputuskan sebelum akhir September.

Nama yang disarankan untuk pesawat ruang angkasa kargo, bagaimanapun, harus diajukan jauh lebih awal – antara Senin dan 20 Mei. Hasilnya akan diumumkan sebelum akhir Juni, kata Wang.

Menurut Zhou Jianping, kepala perancang program luar angkasa berawak, tenggat waktu yang berbeda adalah “karena jadwal waktu untuk berbagai proyek”, yang menunjukkan bahwa proyek pesawat ruang angkasa kargo dapat segera memulai pengembangan.

China sekarang berada di fase kedua dari program luar angkasa berawaknya.

Menurut jadwal, modul ruang angkasa Tiangong-1 dan pesawat ruang angkasa Shenzhou VIII akan diluncurkan pada paruh kedua tahun ini dalam misi pertemuan dan docking tak berawak pertama. Shenzhou IX dan Shenzhou X akan diluncurkan tahun depan untuk berlabuh dengan Tiangong-1.

Tetapi masalah dalam memastikan misi jangka panjang bagi astronot perlu diatasi.

Wang Zhaoyao, juru bicara program tersebut, mengatakan bahwa mengembangkan teknologi diperlukan untuk menjamin misi jangka menengah di luar angkasa (tinggal setidaknya 20 hari), dan mengembangkan teknologi pasokan kargo akan menjadi salah satu tugas yang harus dipenuhi selama Lima Tahun ke-12. Rencana (2011-2015) periode.

Program luar angkasa berawak akan meletakkan dasar untuk kemungkinan misi di masa depan, seperti mengirim manusia ke bulan, menurut dokumen kantor.

Sumber: China Daily

Rapat Pimpinan BRICS 2011
Jepang dalam gempa susulan
Ulasan mingguan

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar