China mengumumkan terobosan bahan bakar nuklir
China

China mengumumkan terobosan bahan bakar nuklir


File foto 26 Desember 2008 ini menunjukkan lokasi konstruksi besar dari proyek perluasan unit pembangkit dua juta kw di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Qinshan di Haiyan, provinsi Zhejiang, China Timur. (Foto Xinhua)

Ilmuwan China telah membuat terobosan dalam teknologi pemrosesan ulang bahan bakar bekas yang berpotensi memecahkan masalah pasokan uranium China, televisi China melaporkan pada hari Senin.

Teknologi tersebut, dikembangkan dan diuji di Pabrik Nuklir Nasional China No.404 di gurun Gobi di provinsi Gansu yang terpencil, memungkinkan penggunaan kembali bahan bakar yang diiradiasi dan mampu meningkatkan tingkat penggunaan bahan uranium di pembangkit nuklir sebesar 60 lipatan.

“Dengan teknologi baru, sumber daya uranium yang terdeteksi di China dapat digunakan selama 3.000 tahun,” lapor China Central Television.

Cina, serta Prancis, Inggris, dan Rusia, secara aktif mendukung pemrosesan ulang sebagai sarana untuk pengelolaan bahan bakar bekas yang sangat radioaktif dan sebagai sumber bahan fisil untuk pasokan bahan bakar nuklir di masa depan.

Tetapi para ilmuwan independen berpendapat bahwa aplikasi komersial pemrosesan ulang bahan bakar nuklir selalu terhalang oleh biaya, teknologi, risiko proliferasi, dan tantangan keselamatan.

China memiliki 171.400 ton sumber daya uranium terbukti yang tersebar terutama di delapan provinsi — Jiangxi, Guangdong, Hunan, Xinjiang, Mongolia Dalam, Shaanxi, Liaoning dan Yunnan.

China sedang merencanakan dorongan besar-besaran ke tenaga nuklir dalam upaya untuk melepaskan diri dari batu bara, bahan bakar fosil paling kotor. Sekarang memiliki 12 reaktor kerja dengan 10,15 gigawatt dari total kapasitas pembangkit.

China telah menetapkan target resmi sebesar 40 gigawatt (GW) kapasitas pembangkit nuklir terpasang pada tahun 2020, tetapi pemerintah mengindikasikan hal itu dapat menggandakan target menjadi sekitar 80 GW karena ekspansi yang lebih cepat adalah salah satu solusi yang lebih layak untuk mencapai tujuan pengurangan emisi.

Dengan demikian, China akan membutuhkan lebih dari 60 persen uranium yang dibutuhkan untuk pembangkit listrik tenaga nuklirnya dari luar negeri pada tahun 2020, bahkan jika negara itu bergerak maju dengan rencana ekspansi nuklir sederhana, kata para peneliti China.

Sumber: Xinhua

1】 2】

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar