China

China bersemangat tentang stasiun luar angkasa berawak

China berencana meluncurkan dua pesawat ruang angkasa berawak tahun depan untuk berlabuh dengan modul ruang angkasanya, Tiangong-1, yang akan lepas landas sendiri nanti pada tahun 2011, menurut juru bicara China Manned Space Engineering Office.

Tiangong-1 berbobot 8,5 ton, atau Istana Surgawi-1, dijadwalkan untuk diluncurkan di atas roket pembawa Long March 2F pada paruh kedua tahun ini, kata juru bicara itu melalui siaran pers yang diposting di situs web kantor Rabu malam. .

Modul luar angkasa, yang sekarang menjalani tes, pertama-tama akan menjadi target docking tak berawak oleh pesawat ruang angkasa Shenzhou VIII, yang akan diluncurkan setelah Tiangong-1 akhir tahun ini, katanya.

Kantor Berita Xinhua mengutip Liang Xiaohong, ketua Partai Akademi Teknologi Kendaraan Peluncuran China, pada hari Kamis yang mengatakan bahwa interval antara kedua peluncuran akan menjadi dua bulan.

Pertemuan dan docking tak berawak akan menjadi yang pertama dari jenisnya yang dicoba oleh China dan melibatkan teknologi dan keterampilan utama yang akan dibutuhkan untuk pembangunan stasiun luar angkasa, yang merupakan sesuatu yang ingin dibangun China pada tahun 2020.

China berharap untuk menindaklanjuti peluncuran modul luar angkasanya dan peluncuran pesawat tak berawak dan docking berikutnya dengan peluncuran dua pesawat ruang angkasa berawak tahun depan yang juga akan berlabuh dengan modul tersebut.

Pesawat ruang angkasa Shenzhou IX dan Shenzhou X akan diluncurkan pada 2012 dengan tujuan untuk menyelesaikan docking berawak dengan Tiangong-1, katanya.

Menurut sumber program luar angkasa, jika docking tak berawak antara Tiangong-1 dan Shenzhou VIII gagal, misi Shenzhou IX berikutnya akan menjadi misi tak berawak.

Pelatihan para astronot untuk misi berawak tahun depan telah dimulai dan dua astronot wanita pertama China, yang direkrut tahun lalu, telah berpartisipasi dalam pelatihan dan akan menjadi salah satu kandidat yang dipertimbangkan untuk misi tersebut, katanya.

Qi Faren, seorang ahli teknologi ruang angkasa senior, mengatakan kepada Xinhua bahwa setelah percobaan docking, sebuah laboratorium ruang angkasa, yang kemungkinan akan diberi nama Tiangong-2, akan diluncurkan sebelum 2016. Ini akan digunakan untuk mempelajari teknologi utama yang terlibat dalam stasiun ruang angkasa. seperti kondisi kehidupan astronot.

Rencana teknis laboratorium ruang angkasa telah selesai dan pekerjaan penelitian berjalan lancar, kata Qi, yang merupakan mantan kepala perancang pesawat ruang angkasa Shenzhou dan anggota Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (CPPCC) ke-11.

Akhirnya, stasiun luar angkasa China, yang dirancang untuk memiliki umur sekitar 10 tahun, akan terbentuk pada tahun 2020 dan dirawat oleh dua atau tiga astronot di dalamnya, katanya.

Stasiun luar angkasa China akan terbuka untuk ilmuwan dari luar negeri, menurut laporan Xinhua.

Penelitian dan pengembangan roket pembawa generasi baru China, Long March 5, juga maju sesuai rencana dan, dengan kapasitas muatan orbit bumi rendah maksimum 25 ton dan kapasitas muatan orbit bumi tinggi 14 ton, diharapkan dapat menangkap dengan roket Delta-4H Amerika Serikat, kata Liang dari Akademi Teknologi Kendaraan Peluncuran China.

Oleh Xin Dingding, China Daily

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar