Opinion

Akankah China mengulangi ‘dekade yang hilang’ di Jepang?

Diedit dan diterjemahkan oleh People’s Daily Online

Dalam konteks ekonomi, “dekade yang hilang” mengacu pada stagnasi ekonomi Jepang sepanjang 1990-an setelah pertumbuhan pesat pada 1970-an dan 1980-an. Secara teknis, Jepang telah mengalami dua “dekade yang hilang”. Cendekiawan dan media tertentu baru-baru ini membuat prediksi berani bahwa China dapat menghadapi dekade yang hilang dengan gaya Jepang. Ekonom terkemuka AS Nouriel Roubini, yang dijuluki Dr. Doom karena pandangan ekonominya yang kritis, membuat prediksi yang lebih spesifik ketika dia mengatakan bahwa ekonomi China akan mengalami hard landing pada tahun 2013.

Ada empat alasan utama mengapa orang-orang tertentu berpikir China akan menghadapi dekade yang hilang. Pertama, China menghadapi gelembung aset yang serius, dan regulasi pasar real estat saat ini seperti menekan gelembung. Setelah gelembung benar-benar pecah, ekonomi negara akan melambat tajam dan jatuh ke dalam stagnasi total.

Kedua, pertumbuhan ekonomi China sejak lama didorong oleh ekspor. Karena apresiasi berkelanjutan dari yuan serta pergeseran fokus Amerika Serikat ke ekonomi riil dan pengurangan impor setelah krisis keuangan global, permintaan internasional pasti akan turun, yang akan menyebabkan perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi China.

Ketiga, Cina tidak memiliki fondasi ekonomi mikro yang kuat, dan kinerja keuangan banyak perusahaan Cina agak mengecewakan. Kemajuan ekonomi makro yang luar biasa telah menutupi fondasi ekonomi mikro negara yang lemah, yang pasti akan menyebabkan masalah besar. Keempat, Cina menghadapi kontradiksi sosial yang berkembang. Pembangunan yang sangat tidak seimbang dan meningkatnya konflik kepentingan sosial telah menyebabkan banyak masalah non-ekonomi, sehingga sulit bagi China untuk terus fokus pada pertumbuhan ekonomi.

Argumen-argumen ini tampaknya masuk akal secara akademis, tetapi para cendekiawan dan media sebenarnya telah membesar-besarkan efek negatif dari masalah yang ada pada pertumbuhan ekonomi China. Karena kurangnya pemahaman tentang kondisi spesifik negara itu, mereka telah mengaitkan pembangunan ekonomi China dengan dekade yang hilang ala Jepang dengan cara yang dibuat-buat.

China memang menghadapi masalah gelembung aset, namun masalah ini tidak cukup serius untuk mengarah pada “dekade yang hilang”. Dua dekade yang lalu, spekulasi aset Jepang berkembang sangat jauh sehingga nilai pasar perumahan Tokyo sama besarnya dengan seluruh Amerika Serikat, yang menekan investasi dalam ekonomi riil dan pada akhirnya menyebabkan konsekuensi bencana bagi perekonomian. Selain itu, selain dampak gelembung aset pada Jepang yang memasuki “dekade yang hilang”, Amerika Serikat memaksa yen untuk terapresiasi secara drastis melalui Plaza Accord, merusak daya saing industri manufaktur Jepang, di mana keunggulan kompetitif Jepang sebagian besar terletak.

Sebagai salah satu dari “tiga kekuatan pendorong utama” di balik pertumbuhan ekonomi, ekspor telah memberikan kontribusi besar bagi perekonomian China. Namun, kontribusi telah “disalahartikan.” Sekitar setengah dari perdagangan ekspor China adalah perdagangan pemrosesan. Ini berarti bahwa Cina harus mengimpor sejumlah besar bahan mentah dan produk setengah jadi sebelum mengekspor barang jadi, dengan nilai tambah yang tersisa di Cina hanya sebagian kecil dari nilai ekspor.

Misalnya, Apple iPad dengan harga sekitar 600 dolar AS dan pertama kali dirakit di China dengan komponen inti yang diimpor dari Amerika Serikat, Jepang atau Korea Selatan dan kemudian diekspor, hanya menyisakan sekitar 11 dolar AS nilai tambah di China. Penelitian menunjukkan bahwa ekspor bersih China hanya menyumbang 2 poin persentase terhadap pertumbuhan ekonominya, dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan ekonomi China yang hanya 10 persen. Selanjutnya, meskipun Amerika Serikat atau negara lain akan mengembangkan ekonomi riil mereka di masa depan, nilai perdagangan global akan mempertahankan tren kenaikannya. Meski mengalami kesulitan, ekspor China akan terus meningkat namun dengan laju pertumbuhan yang lebih lambat.

Adalah fakta bahwa perusahaan China memiliki kemampuan inovatif yang lebih lemah dan efisiensi produktif yang lebih rendah dibandingkan dengan perusahaan internasional yang kuat. Namun, masalah ini ada di masa lalu, dan saat ini tidak memburuk. Faktanya, efisiensi perusahaan China terus meningkat, meskipun kecepatan kemajuannya relatif lambat. Kami akui bahwa fondasi mikroekonomi China belum cukup ideal, dan kemampuan inovatif China relatif rendah, namun bukan berarti ekonomi China akan memasuki dekade yang hilang. Mengenai kontradiksi sosial dan kesenjangan pembangunan ekonomi, Cina berusaha keras untuk memecahkan masalah tersebut selama perkembangannya, dan hanya jika Cina mempertahankan pertumbuhan ekonomi yang relatif cepat, dapat menyelesaikan masalah ini secara bertahap.

Sikap negara-negara Barat terhadap China selalu kontradiktif. Di satu sisi, mereka ingin melihat China yang makmur secara ekonomi menciptakan pasar yang lebih besar bagi dunia. Di sisi lain, mereka tidak mau menerima negara kuat yang kekuatannya mendekati atau bahkan melampaui mereka sendiri. Oleh karena itu, advokasi kemerosotan China akan menjadi tema jangka panjang di Barat, terutama dalam periode situasi politik yang selalu berubah dan ekonomi yang bergejolak saat ini.

Kami tidak menerima pandangan bahwa China sedang memasuki dekade yang hilang, tetapi kami tidak boleh menghindari atau menutupi masalah ekonomi yang dihadapi China. Faktanya, ekonomi China saat ini memiliki banyak masalah yang belum atau belum dilihat secara mendalam oleh orang asing. Misalnya, pembangunan secara keseluruhan terlalu luas dan sederhana, kecepatan pembangunan terlalu ditekankan, dan kredit pemerintah telah sangat dilemahkan oleh utang pemerintah. Kuncinya adalah kita harus praktis dan realistis, menghadapi kenyataan secara langsung dan memiliki keyakinan karena ini adalah sikap yang mutlak diperlukan untuk kemakmuran jangka panjang Tiongkok.

(Penulis adalah presiden Sekolah Ekonomi dan Manajemen di bawah Universitas Tenggara)

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong